Di Mutasi Ke Departemen Konsumsi

Bang Arsip sekarang ini bekerja pada salah satu perusahaan tekstil di provinsi Jawa Timur dan Bang Arsip ditempatkan pada Departemen Personalia.

Trus Bang gimana ceritanya tuch kuk bisa dimutasi dari Departemen Personalia menjadi Departemen Konsumsi ?

Ceritanya begini :
Pada suatu hari ada seorang anak manusia bernama blablablabla.  Ha ha ha kuk malah jadi mendongeng tah. Ini adalah kisah di tahun 2012 lalu. Kita yang biasanya berkutat dengan layar monitor, keyboard, mouse dan telpon yang selalu berdering, hari itu tidak lagi memegang benda-benda itu. Kita beralih memegang pisau, dandang, mangkok dan peralatan dapur lainnya.

Lah emang mau ngapain Bang kuk megang peralatan dapur ?


Yah pada hari itu aku bersama rekan-rekan sudah merencanakan untuk mengadakan acara makan-makan tepatnya di Rumah Kediaman Bapak Agus Harianto yang berlokasi di Malang. Sebelum kita ke TKP perlu diketahui beberapa koki amatiran pada hari ini :
  1. Dimulai dari cowok yang paling ganteng tentunya Hanggar PS (Bang Arsip)
  2. Lo yang yang cewek gak ada yang paling cantik karena semuanya cantik menurut abang, ada Ria, Muspa, Prita, Nilam, & Hamida
Nilam Margiono Pengupas Wortel
Muspa Riana Tukang Ulek
Habis Gaya Foto Eh Bauuuuu Fotonya dipending dulu deh
Mbok Ria Pahlawan Kesiangan
Emang koki-koki amatiran ini pada mau bikin apa Bang ?

Koki-koki amatiran ini pada mau bikin bakso teman-teman.

Ealah Bang ternyata cuman mau bikin bakso aja tah. Kirain mau masak masakan resto-resto gtu ? Trus gimana nich Bang ceritanya ?

Acaranya berlangsung cukup lancar dan menyenangkan di awal sedangkan berakhir dengan kisah tangis sendu diantara para tester. Bang Arsip bikin bakso pada besar & kecil gak ada yang 1 ukuran, maklum belum terlalu ahli nyetak adonan bakso yang bulat-bulat. Ternyata bikin bakso itu gak
semudah yang Bang Arsip pikir. Bila Bang Arsip sibuk dengang adonan bakso. Temen-temen pada sibuk ngupas buah. Eh pada curang bukannya dikupas dicuci diletakkan di piring ini malah diletakkan di mulut masing-masing. So Bang Arsip pun gak mau ketinggalan acara curang-curang ini. Itulah adalah kisah bahagianya, sedangkan kisa sedihnya adalah ketika Bang Arsip bersama teman-teman makan bakso plus sambal pada kepedesan sampe-sampe mukanya pada nangis kaya orang ditinggal emaknya. Hal ini disebabkan karena Si Prita masukin mericanya gak ngira-ngira. Kayak udah ahli aja asal masukin tu bumbu. Ya alhasil pada kepedesan gak ketulungan berikut fotonya rekan-rekan :
Suasana Curang Ngupas Buah Saat Belum Kepedesan
Bakso Maut
Suasana Saat Makan Bakso Maut
Empok Prita Yang Lagi Makan Bakso Maut
Aku Lagi Kepedesan
Mas Agus Sedang Terharu Akan Bakso Mautnya
Namun meskipun kepedesan seperti itu tetep maknyus banget ini bakso dan puas menghabiskan waktu bersama teman-teman. Semoga ada acara yang seperti ini lagi.
Mantappppppppp

INSTAGRAM FEED

@soratemplates